in ,

Kompetensi dan Peran Penting Konsultan Pajak

Kompetensi dan Peran Penting Konsultan Pajak
FOTO: IST

Pajak.com, Jakarta – Profesi konsultan pajak menjadi sorotan publik setelah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan tersangka dugaan suap yang dilakukan oleh oknum pegawai Direktorat Jenderal Pajak (DJP). Lembaga antisurah itu mengimbau agar konsultan pajak dapat memberikan jasa sekaligus melakukan edukasi kepada masyarakat untuk menunaikan kewajiban perpajakan sesuai aturan yang berlaku. Mari mengenali syarat dan kompetensi, serta peran penting konsultan pajak bagi sebuah negara.

“Saya selalu suarakan sistem perpajakan ini sulit, sehingga harus hire konsultan pajak. Siapa yang bertanggungjawab? Konsultan itu kan badan hukum yang memberikan jasa pencerahan dan bagaimana cara membayar pajak yang benar,” kata Deputi Penindakan dan Eksekusi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Karyoto.

Kepada Pajak.comDirektur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat (P2Humas) DJP Neilmaldrin Noor mengatakan, payung hukum mengenai konsultan pajak tertuang dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 111/PMK.07/2014. Dalam PMK ini konsultan pajak didefinisikan sebagai orang yang memberikan jasa konsultasi perpajakan kepada Wajib Pajak (WP) dalam rangka melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban perpajakannya sesuai dengan peraturan perundang-undangan perpajakan.

Baca Juga  Google Indonesia Siap Patuhi Pajak Kesepakatan KTT G20

Namun, untuk menjadi konsultan pajak, tidak bisa sembarangan. Konsultan pajak harus memenuhi syarat yang telah diatur dalam PMK Nomor 111 Tahun 2014, yaitu:

  1. Warga negara Indonesia
  2. Bertempat tinggal di Indonesia
  3. Tidak terikat dengan pekerjaan atau jabatan pada pemerintah/negara dan/atau Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau BUMD
  4. Berkelakuan baik yang dibuktikan dengan surat keterangan dari instansi yang berwenang
  5. Memiliki nomor pokok wajib pajak (NPWP)
  6. Menjadi anggota pada satu asosiasi konsultan pajak yang terdaftar di DJP
  7. Memiliki sertifikat konsultan pajak yang ditetapkan oleh dirjen pajak atau pejabat yang ditunjuk

Menurut Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) peran penting konsultan pajak, antara lain:

  1. Konsultan pajak sebagai perantara melaksanakan berbagai tugas penting dalam sistem perpajakan, seperti menyiapkan pelaporan pajak, pemberian saran kepada WP tentang penerapan peraturan perpajakan dan mewakili WP dalam berhubungan dengan otoritas pajak.
  2. Konsultan pajak menyebarkan informasi mengenai undang-undang perpajakan dan sistem perpajakan dalam dua arah.
  3. Konsultan pajak berperan dalam menengahi dan menerjemahkan kompleksitas hukum pajak ke dalam bentuk yang lebih mudah dimengerti oleh WP.
  4. Konsultan pajak dapat memberikan masukan terkait kebijakan perpajakan sehingga dapat dijadikan pertimbangan dalam perbaikan sistem perpajakan.
  5. Konsultan pajak sebagai perantara juga berperan dalam menasihati WP terhadap dampak ketentuan perpajakan yang berlaku, menyiapkan laporan pajak yang relevan beserta dokumen yang diperlukan sekaligus mewakili WP ketika terjadi masalah—misalnya, dalam pemeriksaan pajak.
  6. Bagi WP yang bisnisnya beroperasi secara global, bantuan dari konsultan pajak sering kali meluas ke aturan pajak di negara lain sehingga meningkatkan tingkat ketergantungan WP terhadap konsultan pajak.
  7. Konsultan pajak memainkan peran sentral dalam sistem kepatuhan pajak, baik dari sisi WP maupun otoritas pajak.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

GIPHY App Key not set. Please check settings

Loading…

0