in ,

Target Pendapatan Negara 2023 Naik, Optimalkan UU HPP

Ia mengingatkan, terdapat beberapa aturan dalam UU HPP yang memiliki potensi untuk menambah penerimaan negara, antara lain pemberlakuan tarif Pajak Penghasilan (PPh) orang pribadi 35 persen untuk penghasilan kena pajak di atas Rp 5 miliar; pengenaan pajak atas penghasilan berupa natura; hingga peningkatan tarif PPN; mulai 1 April 2022, tarif Pajak Pertambahan Nilai (PPN) telah ditingkatkan dari 10 persen menjadi 11 persen; hingga pengenaan pajak karbon.

“Optimalisasi pendapatan negara turut diupayakan untuk mengakselerasi pertumbuhan ekonomi yang lebih inklusif serta mencapai sasaran pembangunan jangka menengah dan panjang. Ini agar Indonesia dapat keluar dari jebakan kelas menengah, middle income trap,” pungkas Sri Mulyani.

Ia memastikan, pemerintah akan berupaya untuk mengelola fiskal dengan sehat disertai dengan efektivitas stimulus kepada transformasi ekonomi dan perbaikan kesejahteraan rakyat. Sehingga tingkat pengangguran terbuka tahun 2023 dapat ditekan dalam kisaran 5,3 persen hingga 6,0 persen.

Baca Juga  Teropong Efektivitas “Core Tax” dalam Penyelesaian Sengketa Pajak

Angka kemiskinan juga ditargetkan mampu ditekan dalam rentang 7,5 persen sampai 8,5 persen; rasio gini dalam kisaran 0,375 hingga 0,378; Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dalam rentang 73,31 sampai 73,49; Nilai Tukar Petani (NTP) mencapai kisaran 103 hingga dengan 105; dan Nilai Tukar Nelayan (NTN) ditingkatkan 106 sampai dengan 107. Adapun pertumbuhan ekonomi di tahun 2023 ditargetkan capai 5,3 persen hingga 5,9 persen di tahun 2023.

“Melalui akselerasi pemulihan ekonomi, reformasi struktural, dan reformasi fiskal, maka diharapkan kebijakan fiskal 2023 tetap efektif mendukung pemulihan ekonomi namun tetap sustainable. Untuk itu, kebijakan fiskal tahun 2023 mengusung tema ‘Peningkatan Produktivitas untuk Transformasi Ekonomi yang Inklusif dan Berkelanjutan’,” jelas Sri Mulyani.

Baca Juga  Ini Risiko Wajib Pajak Bila Tidak Memadankan NIK - NPWP

Ia menyebutkan, kebijakan akan fokus lima strategi, pertama, peningkatan kualitas sumber daya manusia yang mencakup kesehatan, perlindungan sosial, dan pendidikan. Kedua, percepatan pembangunan infrastruktur. Ketiga, penguatan reformasi birokrasi. Keempat, revitalisasi industri. Kelima, pengembangan ekonomi hijau.

Ditulis oleh

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *