in ,

OJK: Waspadai “Downside Risks” Saat Pemulihan Ekonomi

OJK Waspadai “Downside Risks” Saat Pemulihan Ekonomi
FOTO: IST

Pajak.com, Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melaporkan, data ekonomi dan pasar keuangan masih menunjukkan indikator pemulihan ekonomi Indonesia hingga Mei 2021. Namun, ada beberapa faktor yang perlu diwaspadai untuk menjaga momentum pemulihan dan mencapai target pertumbuhan ekonomi 4,5 hingga 5,3 persen.

“Beberapa downside risks masih perlu diwaspadai antara lain potensi kenaikan laju kasus harian karena varian baru di tengah kelangkaan stok vaksin, tekanan inflasi dari sisi penawaran, dan ekspektasi kenaikan suku bunga fed fund rate (FFR) yang lebih dini,” jelas Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso dalam keterangan tertulis yang diterima Pajak.com

OJK mencatat, indikator pemulihan ekonomi Indonesia dapat dilihat dari kondisi pasar keuangan domestik yang tetap terjaga stabil.

Baca Juga  Peran Tech Startup Ciptakan Inovasi Teknologi

Pertama, indeks harga saham gabungan (IHSG) hingga 18 Juni 2021 tercatat ke level 6.007 atau menguat 1 persen sejalan dengan perkembangan pasar saham negara berkembang lainnya.

Kedua, pasar surat berharga negara (SBN) terpantau menguat dengan rata-rata imbal hasil (yield) SBN turun 12 bps (basis point) di seluruh tenor. Investor nonresiden juga mencatatkan net buy sebesar Rp 3,89 triliun di pasar saham dan Rp 21,09 triliun di pasar SBN.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

GIPHY App Key not set. Please check settings

Loading…

0