in ,

KemenkopUKM Dorong Revisi UU Perkoperasian yang Ada

KemenkopUKM Dorong Revisi UU
FOTO: IST

Pajak.com, Jakarta – Deputi Bidang Perkoperasian Kementerian Koperasi dan UKM (KemenKopUKM) Ahmad Zabadi mengungkapkan, KemenkopUKM terus mendorong dilakukannya revisi atas Undang-Undang (UU) tentang Perkoperasian hingga disahkan demi menggantikan UU Nomor 25 Tahun 1992. Hal ini dilakukan sebagai upaya menghadirkan ekosistem bisnis koperasi yang dinamis, adaptif, dan akomodatif bagi kebutuhan anggota dan masyarakat.

Menurutnya, UU Perkoperasian yang berlaku saat ini sudah berusia 30 tahun, dengan substansi yang cenderung obsolet (ketinggalan), sehingga perlu diperbaharui agar sesuai dengan perkembangan zaman dan lingkungan strategis terkini.

“Seiring perubahan cepat dalam dunia usaha dan teknologi serta berbagai permasalahan yang terjadi maka diperlukan UU yang juga mampu mengakomodasi, menjawab perubahan tersebut, dan memperbaiki tata kelola perkoperasian. Dengan demikian, koperasi bisa bergerak lincah, modern, dipercaya, dan terutama memberikan kepastian hukum yang tegas terhadap setiap pelanggaran yang dapat menurunkan citra koperasi di kalangan masyarakat,” ungkapnya dalam keterangan tertulis yang diterima Pajak.com, Senin (6/6).

Baca Juga  Erick Thohir Rombak Dewan Direksi dan Komisaris Telkom

Ia menambahkan, fenomena yang terjadi akhir-akhir ini adalah munculnya koperasi-koperasi bermasalah sehingga gambaran koperasi di masyarakat kurang baik. Permasalahan koperasi lainnya antara lain penyalahgunaan badan hukum koperasi untuk melakukan praktik pinjaman on-line ilegal dan rentenir, penyimpangan penggunaan aset oleh pengurus, di lain pihak potensi anggota tidak dioptimalkan, dan pengawasan yang belum berjalan maksimal. Dimana hal tersebut bertolak belakang dengan prinsip koperasi, bahwa koperasi dengan azas kebersamaan, kekeluargaan, demokrasi tujuan utamanya adalah untuk memberikan kesejahteraan kepada anggotanya.

“Banyak koperasi yang dikelola tidak sesuai dengan prinsip dan nilai koperasi sehingga menimbulkan malpraktik yang merugikan anggota maupun masyarakat,” tambahnya.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

GIPHY App Key not set. Please check settings

Loading…

0