in ,

Pengusaha Nigeria Menentang Pajak Minuman Ringan

Pengusaha Nigeria Menentang Pajak Minuman Ringan
FOTO: IST

Pajak.comNigeria – Perusahaan manufaktur Nigeria yang tergabung dalam Asosiasi Produsen Nigeria (MAN) menentang pengenaan pajak minuman ringan oleh pemerintahan Presiden Muhammadu Buhari, terhitung mulai Januari 2022.

Badan tersebut mengingatkan, retribusi cukai sebesar 10 naira (atau sekitar Rp 350) per liter untuk semua minuman manis, berkarbonasi, serta non-alkohol akan menyebabkan kontraksi 0,43 persen; dan penurunan 40 persen pada pendapatan industri dalam lima tahun ke depan.

Di sisi lain, pengaruh penurunan pendapatan industri terhadap pemberlakuan cukai ini diperkirakan hingga 142 miliar naira (Rp 4,96 triliun), dan pengurangan Pajak Penghasilan Badan sebesar 54 miliar naira antara tahun 2022 hingga 2025.

“Aspirasi pendapatan pemerintah dalam memperkenalkan cukai ini mungkin tidak dapat dibenarkan dalam jangka panjang,” kata Direktur Jenderal MAN Segun Ajayi-Kadir kepada Bloomberg Asia dikutip Pajak.com, Minggu (9/1).

Baca Juga  Diskon Pajak 3 Persen untuk Perusahaan Go Public

Lambat laun, lanjut Ajayi-Kadir, hal ini akan meningkatkan biaya produksi, yang pada gilirannya memengaruhi tingkat produksi dan dalam waktu dekat mengakibatkan berkurangnya keuntungan. Padahal, di sisi lain, sektor industri minuman telah memberikan kontribusi sebesar 38 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB), menguasai sekitar 22,5 persen manufaktur, dan menghasilkan lebih dari 1,5 juta lapangan pekerjaan.

Ajayi-Kadir menyatakan, dilihat dari analisis sebelumnya, cukai memengaruhi output produksi, pendapatan, dan keuntungan.

“Hal ini menyebabkan perusahaan melakukan langkah-langkah pemotongan biaya untuk mengurangi efek berkurangnya pendapatan dan keuntungan dengan mengurangi gaji atau pengurangan karyawan,” ucapnya.

Ia berpendapat, pajak minuman ringan yang diperkirakan menghasilkan 81 miliar naira antara tahun 2022-2025 tidak akan cukup untuk mengompensasi kerugian pendapatan pemerintah Nigeria di daerah lain.

Baca Juga  PT Timah Tbk Setor Kewajiban Perpajakan Rp 776,6 M

“Pendapatan yang diperoleh tidak akan cukup untuk mengompensasi kerugian pendapatan lainnya jika industri runtuh,” imbuhnya.

Dia lebih lanjut memperingatkan dampak negatif yang akan dihadapi produsen serta rantai pasokan.

“Nigeria adalah konsumen minuman ringan tertinggi ke-6, tetapi konsumsi per kapitanya rendah. Cukai akan dengan mudah menurunkan kapasitas produksi sehingga produsen kesulitan menemui investor,” tegasnya.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

GIPHY App Key not set. Please check settings