in ,

Pemerintah Alokasikan Rp 34,3 Triliun untuk THR ASN

Sri Mulyani menjelaskan, pemerintah telah menetapkan proses pencairan THR bagi ASN, TNI, dan Polri direncanakan mulai periode H-10 hari raya Idulfitri untuk menjadi stimulus terhadap perekonomian.

Menurutnya, K/L dapat mengajukan Surat Perintah Membayar (SPM) ke Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) mulai 18 April 2022 dan kemudian dapat dicairkan sesuai mekanisme yang berlaku. Sedangkan THR yang belum dapat dibayarkan sebelum hari raya Idulfitri karena ada masalah teknis, maka akan disalurkan sesudah lebaran.

“Kami berharap tetap bisa dibayarkan sebelum Idulfitri. Saya berharap semua bisa dilakukan H-10 jadi ASN pusat dan daerah, TNI, Polri, serta pensiunan sudah menerima THR sebelum lebaran,” ujarnya.

Sri Mulyani menyampaikan bahwa besaran THR yang akan diberikan sebesar gaji atau pensiun pokok dan tunjangan yang melekat, serta 50 persen tunjangan kinerja per bulan bagi yang mendapat tunjangan kinerja. Untuk tunjangan melekat sendiri meliputi tunjangan keluarga, pangan dan jabatan struktural atau fungsional atau umum. Bagi instansi pemerintah daerah, paling banyak 50 persen tambahan penghasilan dengan memerhatikan kemampuan kapasitas fiskal daerah dan sesuai peraturan perundang-undangan.

Baca Juga  IMF: Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Turun

Tidak hanya THR saja, pemerintah juga akan memberi gaji bulan ke-13 sebagai bantuan pendidikan yang akan dilakukan mulai Juli 2022 dengan komponen dan kelompok aparatur penerima yang sama dengan THR.

“Kebijakan pemberian THR dan gaji ke-13 ini diharapkan menjadi salah satu faktor pendorong aktivitas ekonomi masyarakat,” pungkasnya.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *