in ,

Inflasi dan Resesi Jadi tantangan Ekonomi Triwulan III 2022

Fook mengakui, di tengah kondisi ketidakpastian saat ini, wajar bagi investor yang menghindari risiko untuk mencari keamanan yang ditawarkan uang tunai. Namun, investor yang mengandalkan kenaikan suku bunga untuk meningkatkan pengembalian simpanan tunai mungkin merasa kecewa karena lintasan dana Bank Sentral AS yang secara historis menurun. Dengan demikian, beberapa elemen pengambilan risiko masih diperlukan bagi investor untuk mengatasi inflasi.

Pertama, tetap memperhatikan kualitas saat gejolak meningkat. Mengingat risiko resesi, investor yang mencari imbal hasil tambahan melalui risiko kredit harus tetap mempertahankan kualitas. Kedua, hasil asimetris menguntungkan investor. Jika bank sentral AS menekan tingkat kenaikan suku bunga, kredit jangka pendek dan berkualitas tinggi akan memberi investor potensi keuntungan modal.

Baca Juga  Jokowi Resmikan Bandara Panua Pohuwato di Gorontalo

Ditulis oleh

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *