in ,

E-commerce dan Startup Penolong Ekonomi Indonesia

E-commerce dan Startup Penolong Ekonomi Indonesia
FOTO: IST

Pajak.com, Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, e-commerce dan startup merupakan penolong Indonesia dalam melewati titik terendah keterpurukan ekonomi akibat pandemi COVID-19. Pembentukan modal tetap bruto tumbuh 3,74 persen di kuartal III-2021. Hal ini yang semakin memperkuat optimisme pemulihan ekonomi di tahun 2022.

“Perkembangan global telah mendorong ekonomi digital sebagai kekuatan baru. Tentu ini berdampak di sektor ekonomi dan kehidupan sehari-hari serta memberikan optimisme kepada pelaku ekonomi. Di masa pandemi, ekonomi digital khususnya e-commerce dan startup di Indonesia mengalami peningkatan. Sekitar 41,9 persen dari total transaksi ekonomi digital di ASEAN (Association of Southeast Asian Nations selama tahun 2020 berasal dari Indonesia dan mayoritas disumbang oleh e-commerce,” kata Airlangga dalam webinar Economic Outlook, pada (22/11).

Baca Juga  Ini Persyaratan Mendapatkan KUR dari BNI, BRI, Mandiri

Ia menyebutkan, transaksi e-commerce, perbankan digital, dan uang elektronik diprediksi akan terus meningkat di tahun 2022. Di tahun 2021, transaksi e-commerce meningkat sebesar 48,4 persen dibandingkan tahun lalu, peningkatan uang elektronik sebesar 35,7 persen, dan perbankan digital sebesar 30,1 persen.

“Berbagai sektor berbasis digitalisasi juga mulai pulih, mulai dari transportasi dan pengiriman makanan (ride hailing), media online, travel, fintech. Bahkan, sektor edutech dan healthtech penggunaannya juga jauh meningkat. Berdasarkan laporan World Bank tahun 2020, pengguna aktif aplikasi edutech Indonesia tumbuh mencapai 200 persen,” kata Airlangga.

Ia lantas mengatakan, Kartu Prakerja adalah contoh program edutech pemerintah yang telah diakses oleh lebih dari 75 juta masyarakat. Tren peningkatan serupa juga terjadi pada sektor kesehatan dalam bentuk telemedicine. Berdasarkan catatannya, saat ini Indonesia telah memiliki 2.306 startup serta memiliki 1 decacorn, dan 10 unicorn.

“Perkembangan startup tersebut berhasil menempatkan Indonesia dalam urutan ke-5 negara dengan jumlah startup terbesar di dunia. Artinya, ekosistem digital Indonesia sangat kondusif dengan berbagai upaya dan inovasi yang dilakukan. Indonesia masih membutuhkan satelit, fiber optic yang lebih memadai. Untuk negara kepulauan seperti Indonesia ada  teknologi baru yang disebut low earth orbit satelit untuk internet. Ini sedang dijajaki. Secara global juga dibutuhkan,” jelas Airlangga.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

GIPHY App Key not set. Please check settings

Loading…

0