in ,

Tarif Cukai Hasil Tembakau Naik, Ancam Petani dan Buruh

Tarif Cukai Hasil Tembakau Naik, Ancam Petani dan Buruh
FOTO: IST

Pajak.com, Jakarta – Pemerintah berencana menaikkan tarif cukai hasil tembakau (CHT) pada tahun anggaran 2022. Keputusan itu tertuang dalam Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2021 Tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Tahun Anggaran 2022. Target penerimaan CHT pada tahun 2022 mencapai Rp 193 triliun atau naik sebesar 11,9 persen atau sebesar Rp 20 triliun dari target tahun 2021. Hal ini dinilai mengancam kelangsungan industri hasil tembakau, terutama bagi para petani dan buruh karena memicu banyak pasar rokok ilegal.

Anggota Komisi XI DPR RI Willy Aditya mengatakan, ia sering mendapatkan keluhan dan penolakan terhadap kenaikan tarif cukai hasil tembakau dari para pekerja di sektor IHT dan para petani atas kelangsungan hidup mereka.

Baca Juga  Putusan UU Cipta Kerja Tak Pengaruhi Klaster Perpajakan

“Para petani juga sudah bergerak untuk mengirimkan surat secara langsung kepada Presiden Jokowi. Jangan sampai kita harus menanggung konsekuensi atas semakin banyaknya petani dan pekerja Sigaret Kretek Tangan (SKT) yang terdampak di masa sulit ini,” kata Willy dalam pernyataan tertulis Minggu (28/11/21).

Sementara itu, Sekjen Asosiasi Petani Tembakau Indonesia Daerah Istimewa Yogyakarta Triyanto mengatakan, kenaikan tarif CHT yang eksesif akan merusak rantai perdagangan IHT dengan memaksa pabrik untuk terus mengurangi produksinya. Jika produksi dikurangi, maka serapan bahan baku yang dipasok oleh petani juga berkurang.

“Tidak hanya petani, pekerja di pabrik juga menghadapi situasi yang berat,” kata Triyanto.

Triyanto mengatakan, ancaman meningkatnya peredaran rokok ilegal nyata adanya. Sebab, selain tarif CHT yang mempengaruhi produksi Industri Hasil Tembakau (IHT), konsumen juga akan memiliki beban tambahan dari keputusan pemerintah tersebut. Sebab, selain tarif cukai yang akan dinaikkan, komponen Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang menjadi kewajiban konsumen juga akan turut naik.

Baca Juga  Harga Pangan dan Energi Naik, Pemerintah Beri Bansos

Mengutip data Kementerian Keuangan, PPN produk IHT tahun depan akan dinaikkan menjadi sebesar 11-12 persen. Kalkulasi saat ini sedang digodok Kementerian Keuangan sebelum diresmikan melalui keputusan sidang kabinet untuk menentukan tarif fiskal resmi terhadap produk IHT seperti cukai dan PPN.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

GIPHY App Key not set. Please check settings