in ,

Danai Proyek Ibu Kota Baru, DJKN Sewakan Aset Jakarta

Danai Proyek Ibu Kota Baru, DJKN Sewakan Aset Jakarta
FOTO: IST

Pajak.com, Jakarta – Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) akan menyewakan atau menjual aset pemerintah di DKI Jakarta yang memiliki nilai sekitar Rp 1.100 triliun untuk mendanai proyek ibu kota negara (IKN) di Kalimantan Timur (Kaltim).

Seperti diketahui, rencana pembangunan IKN tetap dilanjutkan. Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menyampaikan Rancangan Undang-Undang Ibu Kota Negara kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) bersamaan dengan surat presiden (Surpres). Presiden Jokowi juga telah menetapkan anggaran mendanai proyek pembangunan Ibu Kota Negara di Kaltim melalui Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2022 sebesar Rp 510,79 miliar.

“Aset yang di Jakarta ini, kan, mau kita tinggalkan. Aset yang di DKI Jakarta akan kami optimalkan dengan menyewakan atau menjual supaya bisa mendapatkan dana pembangunan ibu kota baru. Tidak selalu dijual, bisa juga dikerjasamakan dengan diberi waktu 30 tahun atau beberapa tahun, nanti uangnya digunakan di sana,” jelas Direktur Barang Milik Negara (BMN) DJKN Kemenkeu Encep Sudarwan, dalam media briefing virtual, pada (26/11).

Baca Juga  Penumpang Wajib Isi e-HAC Sebelum Keberangkatan

Ia menyebutkan, beberapa aset di DKI Jakarta, meliputi tanah dan bangunan di Kementerian atau Lembaga hingga istana negara. Secara total, aset pemerintah hingga akhir 2020 tercatat sebesar Rp 11.098 triliun dan khusus untuk DKI Jakarta mencapai sekitar Rp 1.100 triliun. Menurut Encep, saat ini DJKN tengah dalam proses pemilihan aset yang potensial untuk menambah pendapatan negara dan mampu membiayai pembangunan IKN baru.

“DJKN belum merinci gedung-gedung mana saja yang nanti disewakan atau dikerjasamakan dengan pihak swasta dan mana saja yang akan dijual. Ini masih jadi pembahasan di internal pemerintah. Kami harus mengatur, kami tak ingin buru-buru. Kalau buru-buru seolah butuh uang malah harganya rendah. Jadi kami tidak mau mengganggu market, melihat pengoptimalannya seperti apa nantinya,” jelas Encep.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

GIPHY App Key not set. Please check settings