in ,

BI Dorong Pembahasan Mata Uang Digital di G20

BI Dorong Pembahasan Mata Uang Digital di G20
FOTO: IST

Pajak.com, Jakarta – Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengungkapkan, BI mendorong pembahasan mata uang digital bank sentral atau central bank digital currency (CBDC) menjadi salah satu isu utama dalam finance track Presidensi G20 Indonesia 2022.

“Itu agenda utama terkait tema digitalisasi sistem pembayaran di finance track, termasuk persiapan CBDC. Kita perlu memperbesar operasi pembayaran kita di lintas batas. Hal ini sejalan dengan Blueprint Sistem Pembayaran Indonesia (BSPI) 2025, diantaranya mendorong integrasi ekonomi dan keuangan digital, mendukung digitalisasi perbankan, mengintegrasikan antara bank dan teknologi finansial (tekfin), menyeimbangkan inovasi dan mitigas risiko,” jelas Perry dalam pembukaan webinar Casual Talks On Digital Payment Innovation Of Banking, Senin (14/2).

Baca Juga  Pemerintah Dukung Proyek EBT AAPowerLink Sun Cable

Ia menjelaskan, BSPI 2025 adalah arah kebijakan sistem pembayaran Bank Indonesia untuk menavigasi peran industri sistem pembayaran di era ekonomi dan keuangan digital. Blueprint ini berisi lima visi yang dilaksanakan oleh lima working group, yaitu open banking; sistem pembayaran ritel; sistem pembayaran nilai besar dan infrastruktur pasar keuangan; data dan digitalisasi; serta reformasi regulasi, perizinan, dan pengawasan.

“Ini semua visi. Kami umumkan pada Mei 2019. Syukurlah, kita bekerja sama saat itu, 10 bulan, sebelum COVID-19 sekarang bebas mobilitas orang. Kita tidak alami kemerosotan ekonomi bisnis keuangan sistem pembayaran. Sekarang, kita bertahan ekonomi menuju pulih,” jelas Perry.

BI mencatat, transaksi ekonomi dan keuangan digital meningkat pesat seiring dengan meningkatnya akseptasi dan preferensi masyarakat dalam berbelanja daring, perluasan, dan kemudahan sistem pembayaran digital. Pada Januari 2022, nilai transaksi uang elektronik meningkat sebesar 66,65 persen secara tahunan mencapai Rp 34,6 triliun. Kemudian, nilai transaksi digital banking meningkat 62,82 persen secara tahunan menjadi Rp 4.314,3 triliun. Di samping itu, nilai transaksi pembayaran menggunakan kartu anjungan tunai mandiri (ATM), kartu debet, dan kartu kredit juga mengalami pertumbuhan sebesar 14,39 persen secara tahunan menjadi Rp 711,2 triliun.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

GIPHY App Key not set. Please check settings

Loading…

0