in ,

Kolombia Terbitkan CBDC, Perangi Penghindaran Pajak

kolombia terbitkan cbdc
FOTO : IST

Kolombia Terbitkan CBDC, Perangi Penghindaran Pajak

Pajak.com, Kolombia – Direktur Pajak dan Bea Cukai Nasional Kolombia (DIAN) Luis Carlos Reyes mengungkapkan, Kolombia terbitkan CBDC sendiri. Reyes membahas rencana kebijakan moneter dengan Presiden Kolombia terpilih Gustavo Petro, yang mencakup adopsi CBDC untuk memudahkan transaksi konsumen dan memerangi penghindaran pajak.

“Ini penting untuk meningkatkan ketertelusuran pembayaran yang dilakukan dalam perekonomian. Ketika transaksi tunai tidak dicatat di mana pun, lebih mudah untuk melakukan penjualan yang tidak dicatat, dan oleh karena itu orang yang harus membayar PPN atau pajak penghasilan atas transaksi tersebut dapat menghindarinya,” tutur Reyes dalam sebuah wawancara dengan outlet berita lokal Semana, dikutip Pajak.com, Sabtu (20/8).

Diperkirakan bahwa penghindaran pajak menyumbang sekitar 6–8 persen dari PDB. Pemerintah Kolombia menyatakan bahwa CBDC membuat hampir tidak mungkin bagi orang untuk menyembunyikan dana mereka, sehingga mereka akan dipaksa untuk dikenakan pajak.

Baca Juga  Pengusaha Nigeria Menentang Pajak Minuman Ringan

Menariknya, Deputi Gubernur di Bank Sentral Kolombia Hernando Vargas mengklaim bahwa salah satu manfaat utama menggunakan CBDC adalah mereka dapat mengatasi masalah ancaman dari mata uang kripto. Pasalnya, Vargas meyakini bahwa Bitcoin dan stablecoin sangat sulit untuk dikenakan pajak.

Adapun pernyataan tersebut adalah pertama kalinya pejabat di pemerintahan yang dipimpin Presiden Petro berbicara tentang CBDC. Selama kampanyenya tahun lalu, Petro menyatakan bahwa Kolombia akan menambang Bitcoin dengan energi terbarukan jika dia terpilih.

Kolombia akan bergabung dengan negara-negara Amerika Latin lainnya yang sudah menjajaki CBDC, termasuk Brasil, Meksiko, dan Venezuela. Menurut Bank for International Settlements (BIS), negara-negara ini berencana untuk meluncurkan CBDC dalam beberapa tahun ke depan.

Baca Juga  Aturan Pelaksanaan PPN 11 Persen Masih Disusun

Uni Eropa bahkan telah melangkah lebih jauh daripada kebanyakan negara dalam pendekatan mereka terhadap cryptocurrency, dengan memperkenalkan beberapa undang-undang mengejutkan yang melarang privasi untuk transaksi lebih dari 1000 euro.

Sementara itu, otoritas pajak Kolombia telah menindak para penghindar pajak aset digital meskipun kurangnya kerangka peraturan yang jelas untuk pasar ini. Awal tahun ini, DIAN memulai tindakan penegakan hukum terhadap investor aset digital yang menghilangkan atau secara tidak akurat mengajukan Pajak Penghasilan dan Hadiah dari penghasilan mereka.

Kolombia adalah salah satu pemimpin dalam adopsi aset digital di kawasan Amerika Selatan dan global. Meningkatnya popularitas kelas aset telah membuat regulator keuangan negara, Pengawas Keuangan Kolombia (Superintendencia Financiera de Colombia atau SFC), mengusulkan undang-undang baru untuk memandu hubungan antara penyedia layanan aset virtual dan bank.

Baca Juga  Pemangkasan Pajak Versi Calon Perdana Menteri Inggris

Usulan tersebut menetapkan bahwa bank hanya dapat menyediakan layanan perbankan untuk Penyedia Layanan Aset Virtual (VASP) yang terdaftar di sistem pelaporan online, telah menempatkan langkah-langkah KYC/AML/CFT (Know Your Customer/Anti-money laundering/Combating the Financing of Terrorism) dalam tempat, dan memiliki kapasitas operasional dan teknis untuk memantau dan melaporkan transaksi ke bank sentral.

Salah satu perhatian utama dengan CBDC adalah dampak negatif terhadap kebebasan kepada penggunanya. Jika pemerintah setempat telah punya kekuatan untuk melihat segala sesuatu saat warganya membelanjakan uang, kemudian secara otomatis mengenakan pajak dan denda, dan membatasi kapan dan di mana orang-orang tertentu dapat membelanjakan uang berdasarkan kredit sosial masyarakat, maka negara itu akan menuju ke dunia yang sangat berbeda.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

GIPHY App Key not set. Please check settings

Loading…

0