in ,

Neraca Perdagangan Nasional Surplus $ 2,9 M

Neraca Perdagangan Nasional Surplus
FOTO: KLI Kemenkeu 

Pajak.com, Jakarta – Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) melaporkan, neraca perdagangan Indonesia masih mencatatkan kinerja positif pada Mei 2022. Neraca Perdagangan Nasional surplus 2,9 miliar dollar AS, meskipun laju inflasi global dan kenaikan suku bunga bank sentral Amerika Serikat (AS), The Fed. Kepala BKF Kemenkeu Febrio Nathan Kacaribu mengungkapkan, The Fed resmi mengerek suku bunga acuan sebesar 0,75 persen, yang merupakan kenaikan suku bunga The Fed terbesar sejak 1994. Dengan demikian, kenaikan suku bunga The Fed itu akan menjadi bagian dari risiko global yang dapat memengaruhi kinerja perdagangan nasional.

Sekilas mengulas, apa itu neraca perdagangan? Neraca perdagangan adalah selisih antara nilai ekspor dan nilai impor suatu negara dalam suatu periode tertentu. Ketika nilai ekspor lebih besar dari nilai impor disebut sebagai surplus perdagangan. Sementara, apabila nilai impor lebih besar dari nilai ekspor, maka disebut defisit perdagangan.

Baca Juga  Anggaran Pemilu dan Pilkada 2024 Capai Rp 110,4 T

“Tingginya surplus neraca perdagangan Indonesia, dipengaruhi dengan relaksasi kebijakan pelarangan ekspor CPO (Crude Palm Oil) sejak 23 Mei 2022 seiring stabilnya harga minyak goreng dalam negeri. Ini diperkirakan akan meningkatkan kembali kinerja ekspor dan akan menjadi salah satu pendorong kinerja pertumbuhan PDB (Produk Domestik Bruto) kuartal II-2022. Pelonggaran restriksi mobilitas di Tiongkok, juga diharapkan dapat meningkatkan kembali kinerja ekspor ke Tiongkok meskipun pemulihan aktivitas di negara tersebut masih membutuhkan waktu. Dengan berbagai faktor, pemerintah optimistis kinerja perdagangan akan semakin menguat, meningkatkan posisi keseimbangan eksternal dan terus mendorong penguatan pemulihan ekonomi nasional,” ujar Febrio dalam keterangan tertulis yang diterima Pajak.com(17/6).

Baca Juga  PIS Jajaki Pasar Potensial Luar Negeri

Ia memerinci, kinerja ekspor Indonesia pada Mei 2022 tercatat senilai 21,51 miliar dollar AS atau tumbuh 27 persen dibandingkan tahun lalu. Adapun ekspor minyak dan gas (migas) mampu tumbuh 35,9 persen, sementara ekspor nonmigas mengalami pertumbuhan 36,4 persen. Dari sisi produksi, kinerja ekspor pertambangan tumbuh paling tinggi yakni 114,2 persen, sedangkan ekspor pertanian tumbuh 20,32 persen dan manufaktur tumbuh 7,78 persen.

“Kenaikan harga komoditas global yang terjadi saat ini berdampak pada kinerja ekspor terutama komoditas energi, mineral dan logam. Kinerja impor juga masih mencatatkan pertumbuhan 30,74 persen, meski secara bulanan pada Mei 2022 terjadi perlambatan 5,81 persen. Perlambatan secara bulanan terutama terkait dengan gangguan rantai pasok global, yakni akibat kebijakan lockdown ketat di Tiongkok,” ungkap Febrio.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *