in ,

Menkeu: Stabilitas Sistem Keuangan dalam Kondisi Normal

Sri Mulyani pun memastikan terus mengoptimalkan kinerja belanja negara. Per September 2021, belanja Kementerian/Lembaga (K/L) tumbuh 16,1 persen (yoy) terutama didorong realisasi belanja modal yang tumbuh 62,2 persen (yoy), serta belanja barang yang tumbuh 42,4 persen (yoy).

“Selain untuk menyelesaikan pembangunan infrastruktur dasar dan konektivitas serta pengadaan peralatan, belanja modal juga ditujukan untuk merealisasikan program padat karya yang mencakup 1,23 juta tenaga kerja penerima manfaat,” sambungnya.

Sementara itu, realisasi belanja barang digunakan antara lain untuk mendukung akselerasi program PEN dalam pengadaan 107,3 juta dosis vaksin dan pelaksanaan vaksinasi, klaim perawatan 511,7 ribu pasien, bantuan kepada 12,7 juta pelaku usaha mikro, serta bantuan subsidi upah bagi 5,07 juta pekerja/buruh.

Baca Juga  HERO Group Tutup Seluruh Gerai Giant Akhir Juli 2021

Ia juga menyinggung reformasi struktural yang tengah ditempuh pemerintah melalui penguatan landasan bagi sistem perpajakan melalui Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP). Dia berharap, dengan penataan ulang sistem perpajakan melalui UU HPP dapat tercipta asas keadilan, kesederhanaan, efisiensi, kepastian hukum, kemanfaatan, dan kepentingan nasional.

Dalam jangka pendek, upaya tersebut sejalan dan menjadi satu kesatuan yang tidak terpisahkan dari upaya percepatan pemulihan ekonomi yang saat ini terus dilakukan.

“Sementara dalam jangka panjang, langkah tersebut akan menjadi pijakan yang kuat dalam menghadapi berbagai tantangan di masa depan yang sangat dinamis,” tuturnya.

Adapun reformasi dilakukan melalui penguatan administrasi perpajakan (KUP), program pengungkapan sukarela wajib pajak (PPS), serta perluasan basis perpajakan yang bertujuan untuk menciptakan keadilan dan kesetaraan melalui perbaikan kebijakan dalam PPh, PPN, cukai, termasuk pengenalan pajak karbon.

Baca Juga  BI: Wakaf Dorong Pengembangan Ekosistem Nilai Halal

“Kebijakan pajak karbon akan menjadi salah satu tahapan dalam roadmap menuju green economy yang akan mendukung peningkatan daya saing Indonesia di tingkat global, dan memberikan nilai tambah yang lebih besar bagi perekonomian di masa depan,” tutupnya.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

194 Points
Upvote Downvote

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *