in ,

Tips Mengenali Lowongan Kerja Palsu Ala JobStreet

Tips Mengenali Lowongan Kerja
FOTO: IST

Tips Mengenali Lowongan Kerja Palsu Ala JobStreet

Pajak.com, Jakarta – Keberadaan platform digital diharapkan dapat mempermudah pencari kerja dalam menemukan lowongan pekerjaan. Namun, Anda tetap harus waspada karena beberapa diantara lowongan tersebut bisa saja palsu. Kami akan mengajak pembaca mengetahui tips mengenali lowongan kerja palsu.

“Secara psikologis, orang yang sangat terdesak mencari pekerjaan cenderung kurang fokus dalam memeriksa iklan lowongan, sehingga kurang teliti dan antisipatif terhadap modus penipuan yang mungkin terjadi. Situasi inilah yang dimanfaatkan oleh oknum-oknum perusahaan palsu,” ungkap Managing Director JobStreet Indonesia Varun Mehta, dikutip dari laman Antara pada Sabtu (03/12).

Disamping itu, lowongan kerja palsu juga bisa berdampak pada kondisi psikologis pencari kerja, dan bisa menghilangkan semangatnya dalam mencari pekerjaan.

Berikut enam “tips” dari JobStreet supaya Anda terhindar dari lowongan kerja palsu.
Baca Juga  Bioaditif Minyak Atsiri Dukung Substitusi Impor BBM

1. Pekerjaan yang terlalu bagus
Lowongan kerja bisa jadi penipuan jika menawarkan skenario yang terlalu bagus, misalnya gaji besar untuk tugas-tugas ringan. Orang yang memiliki sedikit pengalaman kerja atau yang mencari pekerjaan paruh waktu perlu waspada dengan tawaran-tawaran seperti itu.
Ketika menemukan iklan lowongan kerja, Anda perlu cek kredibilitas alamat dan nomor telepon perusahaan. Ketika meriset perusahaan dan pekerjaan, cari tahu juga informasi seputar posisi yang ditawarkan seperti deskripsi pekerjaan dan gaji.

2. Hanya di media sosial
Pencari kerja perlu ragu-ragu jika perekrut menghubungi hanya melalui media sosial. Perekrut dari perusahaan resmi biasanya berkomunikasi melalui email, telepon atau aplikasi lowongan kerja, platform yang menampilkan identitas mereka yang sebenarnya.
Beberapa perekrut mungkin mengirim pesan melalui media sosial sebelum beralih ke sarana komunikasi yang lebih formal.

3. Email mencurigakan
Berkomunikasi melalui email pun tidak secara otomatis menandakan bahwa perekrut adalah sah. Pencari kerja harus mencermati isi email lowongan kerja dan alamat email perekrut.
Jika alamat email tidak terkait dengan perusahaan tempat perekrut bekerja, pencari kerja perlu waspada karena bisa saja lowongan itu palsu.

4. Perekrut menanyakan informasi pribadi
Perekrut yang sah hanya tertarik pada hal-hal yang ada di curriculum vitae (CV) pelamar, seperti latar belakang pendidikan, keahlian dan pekerjaan. Waspada jika perekrut meminta lebih banyak informasi pribadi yang membuat tidak nyaman.

Informasi seperti rekening bank hanya boleh diberikan ketika sudah diterima di perusahaan itu. JobStreet menemukan informasi pribadi yang sering diminta pada lowongan kerja palsu adalah Kartu Tanda Penduduk (KTP), Surat Izin Mengemudi (SIM), kartu keluarga, fotokopi ijazah, transkrip nilai dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) secara rinci. Data-data seperti itu, pada lowongan kerja yang sah, biasanya diminta ketika sudah melewati tahap wawancara.

5. Pekerjaan tanpa surat lamaran
Meski zaman sudah berubah, pencari kerja perlu waspada jika ada orang yang menghubungi dan menawarkan pekerjaan, apalagi jika tidak pernah melamar ke tempat itu.

6. Perekrut meminta uang
Pencari kerja harus waspada jika perekrut meminta uang dengan janji akan mendapat gaji yang lebih besar pada kemudian hari. Jika harus membayar untuk melamar pekerjaan, menurut JobStreet, bisa jadi lowongan itu palsu.

Baca Juga  Wujudkan Transformasi Digital Inklusif Lewat CSR

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *