in ,

Cara Lapor SPT Tahunan Wajib Pajak Badan Online

Cara Lapor SPT Tahunan Wajib Pajak Badan
FOTO: IST

Cara Lapor SPT Tahunan Wajib Pajak Badan Online

Pajak.com, Jakarta –  Setiap Wajib Pajak memiliki kewajiban  melaporkan Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan setiap akhir tahun pajak. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan (UU KUP), pelaporan SPT Tahunan orang pribadi paling lambat dilakukan tiga bulan setelah berakhirnya tahun pajak, yaitu 31 Maret.. Sementara batas waktu pelaporan SPT Tahunan Wajib Pajak badan paling lambat 4 bulan setelah akhir tahun pajak, yakni tanggal 30 April. Berikut ini tata cara lapor SPT Tahunan Wajib Pajak badan, secara online.

Untuk melaporkan SPT Tahunan, sat ini Wajib Pajak bisa melakukannya secara online. Namun, ada beberapa dokumen yang harus disiapkan terlebih dahulu oleh Wajib Pajak badan, antara lain SPT PPh badan 1771 yang sudah terisi lengkap; laporan keuangan lengkap, di antaranya neraca dan laba rugi,  termasuk audit akuntan publik, bukti penerimaan dan pengeluaran (kuitansi, nota, dan lainnya, buku besar pendukung laporan keuangan.

Baca Juga  Aturan Baru! Pemerintah Tambah Kemudahan Impor Barang melalui “Rush Handling”

Kemudian, penghitungan peredaran bruto & pembayaran (khusus Wajib Pajak PP 46); laporan debt to equity ratio dan utang swasta luar negeri (khusus Wajib Pajak PT yang membebankan utang); ikhtisar dokumen induk dan dokumen lokal (khusus Wajib Pajak dengan transaksi hubungan istimewa); laporan penyampaian country by country report (CBCR) atau  dokumen transfer pricing; dan beberapa dokumen yang dibutuhkan sesuai profil perusahaan.  Khusus Wajib Pajak migas, misalnya, perlu juga menyiapkan laporan tahunan penerimaan negara dari kegiatan hulu minyak dan/atau gas bumi. Sedangkan, khusus Bentuk Usaha Tetap (BUT) perlu menyiapkan SSP PPh Pasal 26 (4), pemberitahuan bentuk penanaman modal, dan laporan keuangan konsolidasi/kombinasi.

Baca Juga  “Deductible” dan “Non-Deductible Expenses”: Definisi dan Contoh

Setelah dokumen disiapkan, untuk melaporkan SPT Tahunan secara online langkah selanjutnya adalah masuk akun e-Filing. Bagi yang baru pertama melakukan pelaporan, pastikan sudah memiliki EFIN atau Electronic Filing Identification Number dari Kantor Pelayanan Pajak (KPP) dan sudah aktif.

Setelah aktivasi EFIN,  silakan masuk ke akun Anda pada laman DJP Online. Masukkan data mulai dari NPWP, kata sandi, dan kode keamanan. Lalu, pilih layanan e-Filing untuk memulai pengisian laporan SPT tahunan. Isilah formulir SPT dengan lengkap, kemudian klik “Buat SPT”. Lengkapi semua pertanyaan yang ada untuk mendapatkan jenis formulir yang sesuai. Pastikan mengisi data formulir secara lengkap dan teliti agar terhindar dari kesalahan. Lakukan konfirmasi kode verifikasi.

Baca Juga  Tunisia Umumkan Pajak Wisata Baru, Begini Rinciannya

Setelah data formulir lengkap, langkah selanjutnya akan muncul ringkasan laporan SPT dan pengambilan kode verifikasi. Untuk mengetahui kode verifikasi, Wajib Pajak dapat mengecek melalui email atau nomor handphone yang telah terdaftar sebelumnya. Kemudian, masukkanlah kode verifikasi sesuai kolom isian yang ada dan klik “Kirim SPT”. Setelah selesai, laporan SPT Tahunan badan Anda akan terekam dalam sistem DJP dan bukti laporan akan dikirim melalui email.

Ditulis oleh

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *