in ,

Bahlil Lahadalia Resmi Dilantik Jadi Menteri Investasi

“Arahan bapak presiden kepada kami dengan UU Cipta Kerja bahwa kalau kita menahan izin orang atau investor sama dengan menahan pertumbuhan ekonomi nasional, sama juga dengan menahan lahan lapangan pekerjaan, menahan sumber pendapatan negara. Dengan berubahnya BKPM menjadi kementerian investasi ini akan menjadikan fokus poin di mana kami mengurus investasi bukan hanya di dalam negeri, tapi di luar, tidak hanya di pusat, tapi di daerah. Dan tidak hanya (investasi) yang besar, tapi yang kecil. Supaya bisa menciptakan transformasi ekonomi,” urai Bahlil.

Menurut Bahlil, selama satu tahun 6 bulan, Kabinet Indonesia Maju telah banyak memberikan kemudahan berusaha. Ekonomi bisa tumbuh merata dari Aceh hingga Papua. Sementara dalam lima tahun sebelumnya, sudah banyak infrastruktur yang dibangun dari investasi.

Baca Juga  Pemerintah Percepat Pengembangan UMKM Industri Halal

“Saya pikir sebagai awal, perlu dilakukan karena penciptaan lapangan kerja sesuatu yang erat karena konsumsi nasional kita 60 persen dan investasi 30 persen. Ini jadi penting karena 16 juta orang yang kita harus siapkan lapangan pekerjaan dan saya pikir investasi adalah pintu masuknya untuk melakukan itu,” ucap Bahlil.

Sebagai informasi, realisasi investasi pada kuartal I-2021 mencapai Rp 219,7 triliun. Dibandingkan tahun lalu, terjadi ada kenaikkan sebesar 4,3 persen. Secara lebih rinci, penanaman modal dalam negeri (PMDN) mengalami penurunan 4,2 persen, akan tetapi penanaman modal asing (PMA) tumbuh sebesar 14 persen.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *