in ,

Raksasa Teknologi Meta PHK 11 Ribu Pegawai

Raksasa Teknologi Meta PHK 11 Ribu Pegawai
FOTO: IST

Raksasa Teknologi Meta PHK 11 Ribu Pegawai

Pajak.com, California – Perusahaan raksasa teknologi Meta melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap lebih dari 11 ribu pegawai atau sekitar 13 persen dari total pekerja. Jumlah itu menjadikannya peristiwa PHK terbesar tahun ini di sektor teknologi secara global.

Dalam sebuah surat kepada karyawan Meta, CEO Meta Mark Zuckerberg mengakui kalau keputusan tersebut merupakan perubahan tersulit yang telah dibuat dalam sejarah Meta selama 18 tahun berdiri. Per akhir September, Meta diketahui mempekerjakan 87.314 karyawan di seluruh dunia.

“Saya telah memutuskan untuk mengurangi ukuran tim kami sekitar 13 persen dan melepaskan lebih dari 11.000 karyawan berbakat kami,” tulis Zuckerberg dalam surat itu, dikutip Pajak.com, Kamis (10/11).

Ia berkomitmen, perusahaan yang bermarkas di California, Amerika Serikat ini akan membayar 16 minggu gaji pokok ditambah dua minggu tambahan untuk setiap tahun layanan, serta semua sisa waktu istirahat/cuti, sebagai bagian dari paket pesangon tenaga kerja yang kena PHK.

Selain itu, pekerja yang terkena dampak juga akan menerima saham mereka yang ditetapkan pada 15 November dan cakupan perawatan kesehatan selama enam bulan. Bukan itu saja, ia berjanji akan memberikan dukungan imigrasi bagi pegawai Meta di AS yang merupakan warga negara asing dan bekerja dengan visa.

Baca Juga  Nilai Ekspor Tanaman Hias Capai 10,77 Juta Dollar AS

Katanya, Meta memiliki spesialis imigrasi yang berdedikasi untuk membantu memandu mereka, dan agar setiap orang punya cukup waktu untuk membuat rencana dan dapat bekerja di tempat lain di AS. Sementara untuk pekerja di luar AS, Meta juga akan memberikan dukungan serupa, serta berjanji bakal segera menindaklanjuti dengan proses terpisah sesuai dengan undang-undang ketenagakerjaan setempat.

Dalam surat itu, Zuckerberg mengatakan kalau induk Facebook ini tengah berjuang melawan biaya yang melonjak dan pasar periklanan yang lemah. Untuk itu, ia juga bakal mengambil sejumlah tindakan seperti memotong pengeluaran tambahan dan memperpanjang pembekuan perekrutan hingga kuartal pertama 2023.

“Kami juga mengambil sejumlah langkah tambahan untuk menjadi perusahaan yang lebih ramping dan efisien, dengan memotong pengeluaran yang tidak perlu dan memperpanjang pembekuan perekrutan kami hingga Q1,” imbuhnya.

Meta, yang sahamnya telah kehilangan lebih dari dua pertiga nilainya, mengatakan pihaknya telah mengupayakan segala cara tetapi persaingan dan menurunnya ekonomi makro segala global membuat pendapatan Meta jauh lebih rendah dari yang diharapkan.

Baca Juga  Pertumbuhan Ekonomi RI Triwulan II 2022 5,44 Persen

“Tidak hanya perdagangan daring yang kembali ke tren sebelumnya, tetapi penurunan ekonomi makro, meningkatnya persaingan, dan hilangnya sinyal iklan telah menyebabkan pendapatan kami jauh lebih rendah dari yang saya harapkan. Ini adalah saat yang menyedihkan, dan tidak ada jalan lain untuk itu. Saya salah, dan saya bertanggung jawab untuk itu,” urainya.

Sebelumnya diberitakan, saham Meta di pasar saham New York telah turun 72 persen sejak awal tahun karena perusahaan melaporkan penurunan pendapatan iklan dan menurunnya optimisme investor atas ambisi Zuckerberg terhadap pengembangan metaverse atau metamesta. Keberaniannya itu membuat Meta mesti merogoh kocek pengeluaran hingga 10 miliar dollar AS per tahun demi untuk mengembangkan metamesta, dan mengalihkan fokus Zukerberg dari media sosial.

Kala itu, ia sungguh meyakini kalau metamesta merupakan alam semesta digital yang imersif dan suatu hari akan menggantikan telepon pintar sebagai cara utama orang menggunakan teknologi. Keyakinan itu ia dapatkan dari pertumbuhan pendapatan Meta yang sangat besar sejak awal COVID-19, saat dunia dengan cepat beralih ke on-line dan penggunaan e-commerce melonjak.

Baca Juga  PLN Lakukan Uji Jalan Mobil Listrik Jakarta - Bandung

Padahal, Zuckerberg memproyeksi investasi itu baru bisa dipetik hasilnya dalam satu dekade ke depan. Akibatnya, para pemodal pun skeptis dan kehilangan kesabaran terhadap investasi dunia virtual itu.

“Banyak orang memperkirakan ini akan menjadi akselerasi permanen yang akan terus berlanjut bahkan setelah pandemi berakhir. Saya juga melakukannya, jadi saya membuat keputusan untuk meningkatkan investasi kami secara signifikan. Sayangnya, ini tidak berjalan seperti yang saya harapkan,” ucapnya.

Di lain sisi, Meta juga bergumul dengan persaingan ketat dari TikTok dan perubahan privasi yang dikeluarkan Apple Inc. TikTok hingga saat ini masih menjadi kegemaran dan membuat kaum muda berduyun-duyun beralih ke aplikasi berbagi video tersebut dari Instagram milik Meta. Pada musim panas lalu, perusahaan ini mencatat penurunan penjualan kuartalan untuk pertama kalinya, diikuti oleh penurunan yang lebih besar di musim berikutnya.

BAGAIMANA MENURUT ANDA ?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

GIPHY App Key not set. Please check settings